Gus Qoyyum: Beda Ulama Dulu dan Sekarang

Jepara, Bekanews.com - KH Abdul Qoyyum Mansur saat memberikan mauidhah hasanah dalam haul ke-15 KH Amin Sholeh di depan masjid An Nur Bangsri Jepara, Sabtu (29/7/2017) malam menjelaskan perbedaan ulama zaman dulu dan sekarang.
Kepada ribuan jamaah yang hadir kiai yang akrab disapa Gus Qoyyum itu menceritakan tentang sahabat Ali yang diutus Nabi menjadi seorang hakim di Yaman. Dengan tegas Ali hendak menolak amanah itu. 
“Saya kuatir tidak mampu berbuat adil dan bijaksana kanjeng Nabi,” begitu pernyataan Ali sebagaimana ditirukan Gus Qoyyum, putra KH Mansur Kholil ini.
Mendengar pernyataan itu lantas Nabi mendoakan Ali agar teguh hatinya dan kuat serta mendapat hidayah dari Allah swt. Hal itu menjadi salah satu perbedaan ulama dulu dan sekarang.
Kiai asal Lasem (Rembang) itu juga menjelaskan perbedaan yang lain. Dijelaskan Gus Qoyyum bahwa kiai zaman kuno menghakimi, ulama mengadili bukan malah diadili.
Adalah Ibnu Daqiqil Id, kiai yang ini satu ampuh. Keramat dia kata pengasuh pesantren An-Nur Lasem Rembang itu muncul saat di pengadilan. Alkisah ada seorang yang mencuri sapi di Mesir. Si pencuri tidak lantas mengaku. Karenanya Ibnu Daqiq menyumpah si pencuri tersebut. 
“Jika Anda tidak mengaku demi Allah kepalamu akan keluar tanduk,” begitu sumpah Ibnu Daqiq, lanjutnya.
Singkat cerita, si pencuri keluarlah tanduk di kepalanya. Karena Ibnu Daqiqil Id dianggap ketinggian keramatnya maka Izzudin bin Abdussalam mencopot Ibnu menjadi seorang hakim. Cerita ini kata Gus Qoyyum sebagaimana diceritakan Yusuf Annabhani.
Gus Qoyyum menambahkan ulama zaman dulu dinamis, peka dan hati-hati. Dicontohkannya, saat Haul di Sapuro Pekalongan ulama dan kiai marah lantaran majelis maulid disponsori “rokok”. Termasuk di sana ada Sayyid Alawi Al Maliki, Kiai Ali Maksum juga dengan kiai-kiai yang lain.
Contoh lain juga dikemukakannya, saat Paulus hendak datang ke Indonesia, Kiai Ali Maksum membuat surat untuk Presiden Soeharto. Sekilas tentang surat itu, kiai tidak tanggung jawab jika terjadi apa-apa.
Ulama zaman dulu, kata kiai yang menurut cerita tidak tamat SD itu terkenal wirainya tidak omong-omong thok, (asal bicara, red). Gus Qoyyum menyebut Mbah Masduki (Lasem) adalah penjual batik, Mbah Ali Maksum jualan di pasar Jombang, Sayyid Alawi jualan permata, serta Mbah Ahmad Zaini Dahlan ialah penjaga warung.
Karenanya Gus Qoyyum mengajak kepada jamaah utamanya kepada ulama agar ada pertimbangan sebelum berbuat. Itu dilakukan tandasnya agar ulama tidak mudah terkena fitnah.
H.A. Muhaimin Iskandar ketua umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) malam itu didaulat membacakan manaqib KH Amin Sholeh selaku pendiri pesantren Hasyim Asyari Bangsri Jepara.
Selain pengajian umum Haul ke-15 KH Amin Sholeh juga diisi dengan ziarah ke makam pendiri, bahtsul masail, tahtimul quran serta pemutaran dan diskusi film “Jalan Dakwah Pesantren”. (qiem



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Gus Qoyyum: Beda Ulama Dulu dan Sekarang "

Post a Comment